Ganjar Tak Diundang di Acara PDIP, Analis: Ini Pola Politik Agitasi Konflik

Tidak diundangnya Ganjar Pranowo dalam acara internal PDIP yang mendatangkan Puan Maharani ke Jawa Tengah diduga merupakan pola politik agitasi konflik.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah menganalisa, potensi agitasi politik konflik itu dijalankan PDIP dan Ganjar untuk dua tujuan.

Pertama, PDIP ingin Ganjar Pranowo semakin populer di kalangan masyarakat.

Tujuan kedua, adalah agar Puan Maharani menjadi perbincangan di kalangan publik dan kader internal PDIP.

Dengan cara itu, Ganjar dan Puan akan sama-sama mendapatkan keuntungan popularitas.

“Tidak saja berharap agar Ganjar semakin populer sebagai kader tertindas, tetapi ada harapan Puan menjadi pembicaraan di kalangan publik maupun internal PDIP, sehingga keduanya bisa membangun popularitas,” demikian kata Dedi dikutip rmol, Senin (24/5/2021).

Meski demikian, tugas berat PDIP adalah mengkonversi popularitas keduanya menjadi elektabilitas sebagai kandidat di Pilpres 2024 mendatang.

“Artinya, konflik ini sama-sama untuk kepentingan politis PDIP, Puan dan Ganjar hanya sedang diperankan saja,” pungkas Dedi.

Sebagaimana diketahui, Ganjar Pranowo tidak diundang dalam acara penguatan soliditas partai menuju Pemilu 2024 yang dihadiri Ketua DPP PDIP Puan Maharani. Penegasan itu sebagaimana disampaikan langsung Ketua DPD PDIP Jateng Bambang Wuryanto.

“Tidak diundang! ‘wis kemajon‘ (sudah telalu maju), ‘yen kowe pinter, ojo keminter‘ (bila kamu pintar, jangan sok pintar-red),” tutur Ketua DPP PDI Perjuangan Bidang Pemenangan Pemilu sebagaimana dikutip dari Antara, Minggu (23/5/2021).

Pria yang karib disapa Bambang Pacul itu lantas menyindir tentang gelagat Ganjar yang sedang bersiap menuju Pilpres 2024. Menurutnya, Ganjar terlalu berambisi sehingga meninggalkan norma kepartaian.

Terkini

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here