Inflasi Masih Akan Terjadi Hingga Akhir Tahun, Apa Pemicunya?

Bicaralah.com - Inflasi pada bulan Mei hingga akhir tahun ini diperkirakan terus naik seperti yang terjadi mulai bulan April 2021.

“Meski masih akan dinamis sampai dengan akhir tahun nanti, saya kira inflasi secara umum akan mencapai di kisaran 3 sampai dengan 4 persen. Setidaknya lebih tinggi dibandingkan tahun lalu,” kata Ekonom dari Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet, Selasa (11/5/2021).

Yusuf menjelaskan, bila melihat ukuran inflasi pada bulan April kemarin, tergambar bahwa tren kenaikan inflasi mulai tampak terjadi. Hal ini disebabkan adanya faktor masuknya bulan Ramadan, sehingga mendorong permintaan barang dan jasa.

“Kenaikan permintaan ini pula lah yang mendorong inflasi. Untuk bulan Mei, khususnya lebaran saya kira trennya masih akan relatif mirip (dengan bulan April),” tutur Yusuf.

“Dengan THR yang sudah mulai disalurkan penuh, dan keinginan berbelanja menjelang lebaran, inflasi masih akan terjadi di bulan Mei,” sambungnya.

Indikasi awalnya, sambung Yusuf Rendy Manilet, sudah terlihat dari mulai merangkaknya harga beberapa pangan strategis seperti daging, telur ayam ras, cabai rawit dan minyak goreng.

“Hanya saja, kalau perbandingannya lebaran-lebaran sebelumnya, apalagi jika berbicara konteks sebelum pandemi memang inflasinya belum kembali pada titik itu,” tukasnya.

Maka dari itu, Yusuf Rendy Manilet mengatakan bahwa jika berbicara kemampuan daya beli masyarakat, harus diakui kondisinya memang belum kembali seperti sebelum terjadinya pandemi.

“Sehingga ini kemudian juga akan tergambar pada inflasi inti yang angkanya masih akan relatif rendah jika perbandingannya angka sebelum pandemi,” imbuhnya.

Adapun untuk hitung-hitungan kasar Yusuf Rendy Manilet untuk inflasi pada bulan Mei nanti, angkanya berada di kisaran 0,15 persen sampai 0,2 persen month to month atau jika dibandingkan bulan sebelumnya.

Terkini

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here